Indonesia Ajak China Investasi Pengembangan AI

JAKARTA – Pemerintah Indonesia ajak pemerintah China berkolaborasi mengembangkan Kecerdasan Artifisial atau Artificial Inteligence (AI), dengan melakukan investasi di Indonesia.

Ajakan itu terungkap dalam pertemuan bilateral antara Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) Budi Arie Setiadi mewakili Pemerintah Indonesia dengan perwakilan China.

Menguatkan ajakan kolaborasi itu, pada Juni 2024 Menkominfo Budi Arie juga telah merencanakan kunjungan kerja ke Shanghai untuk mendalami kerja sama bidang digital dengan China.

“Semoga pertemuan ini membawa kerjasama yang lebih baik untuk kesuksesan bersama,“ kata Budi dalam keterangan resminya, Selasa (28/5/2024).

Pertemuan bilateral antara Indonesia dan China tersebut berlangsung sebagai bagian dari kegiatan kunjungan kerja Menkominfo di Jenewa, Swiss, Senin (27/5).

Ia berdiskusi dengan Wakil Menteri Perindustrian dan Teknologi Informasi China Shan Zhongde beserta jajarannya membahas ajakan kolaborasi tersebut.

Secara umum, Menkominfo Budi Arie memaparkan berbagai potensi yang dimiliki Indonesia dalam pengembangan AI dan investasi SDM sebagai talenta digital Indonesia diyakini bakal membawa kemajuan untuk munculnya inovasi lainnya dari AI.

Salah satu yang dibahas ialah cara Indonesia memanfaatkan AI untuk memaksimalkan ekonomi digital sehingga dapat melaju dari negara berkembang menjadi negara maju.

Dari sisi regulasi, Indonesia juga mulai merancang aturan jelas untuk pengembangan inovasi AI dan salah satunya juga diwujudkan dengan merilis kode etik pemanfaatan AI bagi pelaku industri.

Situasi dan potensi tersebut diharapkan Menteri Budi Arie dapat menarik minat China untuk bisa mendukung pengembangan digitalisasi Indonesia lewat AI khususnya di daerah-daerah pedalaman Indonesia.

Meresponi ajakan tersebut, Wakil Menteri Perindustrian dan Teknologi China Zhongde menyatakan negaranya tertarik mendukung Indonesia dalam transformasi digital

Tidak cuma pengembangan di bidang AI, tapi juga mendukung dari sisi konektivitas dengan pemanfaatan teknologi 5G dan 6G di sektor telekomunikasi.

Dia berharap Indonesia mengirimkan delegasi dalam forum internasional tentang industri digital dan AI yang akan dihelat pada awal September tahun ini di negaranya.

“Kami mengharapkan kerja sama mengenai pemanfaatan AI demi kemajuan rakyat masing-masing negara,” ucapnya.

Dalam pertemuan dengan Zhongde, Menkominfo Budi Arie Setiadi didampingi Dirjen PPI Wayan Toni, Dirut Bakti Kominfo Fadhilah Mathar, serta jajaran Staf Khusus Menkominfo Sarwoto Atmosutarno, Daniel Hutagalung, Jobpie Sugiharto, dan Dedy Permadi.

Adapun Wakil Menteri Zhongde didampingi sembilan anggota delegasi dari Pemerintah China. (Antara)

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments